SEKTOR PETERNAKAN DI SUMATERA UTARA SELAMA COVID-19


Pandemi covid – 19 memang bukan isapan jempol semata. Di mulai dari bulan Maret 2020, Indonesia disibukkan dengan berbagai persoalan sosial, ekonomi dan politik. Dampaknya, masyarakat dikekang dan diberhentikan berkegiatan di luar rumah. Menjadi persoalan bersama, bahwa kewarasan pikiran adalah pondasi utama untuk mencegah penularan virus corona. Sadar untuk melakukan protokol yang telah ditentukan pemerintah dan tenaga kesehatan yang berjibaku di tengah pandemi yang belum terlihat titik terang.

Sebagai insan peternakan, kita memiliki sumbangsih yang cukup besar. Bergelut di bidang pemenuhan protein hewani dan ketahanan pangan untuk memastikan produk aman, sehat, utuh dan halal hingga sampai di meja masyarakat. Bukan perkara yang mudah, petani dan peternak harus terus stand by di medan perang  pada sektornya dengan segala ancaman virus corona. Bukan tak mengkhawatirkan, karena profesi  petani dan peternak bukan digeluti oleh sebagian besar kaum muda yang memiliki daya imunitas tinggi, melainkan yang sudah lanjut usia.

Persoalan di sektor peternakan selama pandemi cukup membuat para peternak keringat dingin. Khawatir semua cakupan tak sesuai harapan. Seperti ketersediaan bahan baku pakan, harga pakan yang melonjak, biaya operasional yang membengkak, hingga daya jual yang rendah akibat sepinya pasar karena pendapatan masyarakat yang sudah tak ada. Semua itu hampir dirasakan di seluruh provinsi di Indonesia, terutama Sumatera Utara.


Seperti pada bulan ramadhan yang baru saja lewati bersama. Konsidi harga pangan hewani asal unggas turun dengan tajam. Komoditas telur turun hingga mencapai 29 ribu rupiah per egg tray. Padahal sebelumnya harga telur ayam di pasar Aek Kanopan per egg tray mencapai 38 ribu rupiah. Sedangkan daging ayam ras turun mencapai 19-20 ribu rupiah per kilogram, yang pada saat kondisi sebelum pandemi mencapai harga 35 ribu rupiah. Kondisi tersebut memicu penurunan daya semangat peternak dalam bertahan hidup di tengah pandemi covid-19.

Tidak hanya harga telur ayam ras dan daging ayam broiler, penurunan harga juga berimbas pada ayam kampung (buras) di Sumatera Utara. Pasalnya, daya beli masyarakat rendah akibat pembatasan sosial (social distancing) yang diterapkan di seluruh Indonesia. Harga ayam kampung pada umumnya per kilogram mencapai 50 ribu rupiah, kini hanya bisa dijual dengan harga 35 ribu rupiah. 

Hal ini tidak berdampak pada harga daging sapi di pasar becek Aek Kanopan. Justru harga yang semestinya dan biasanya 120 ribu rupiah, malah melonjak hingga 130 ribu rupiah. Kenaikan harga juga dirasakan masyarakat sekitar saat jelang perayaan Idul Fitri. Harga daging sapi melonjak tajam hingga 150 ribu rupiah. Namun tidak dengan komuditas unggas yang masih terasa murah bagi masyarakat yang masih bertahan di angka 20 ribu.

Tak lama dari itu, per tanggal 5 Juni 2020 harga komoditas unggas kian naik. Kesejahteraan peternak mulai terlihat. Harga daging ayam kembali stabil di angka Rp 38.000 per kilogram dan harga telur ayam per egg tray mencapai 38 ribu rupiah hingga 42 ribu rupiah. Semoga kita semua dapat bertahan di tengah wabah besar ini. Besar harapan kita bersama agar Covid-19 segera pergi, dan sektor peternakan di seluruh Indonesia membaik. 

Salam Cinta dari Ujung Kandang
Sri Maulidini
Wartawan Kafapet-Unsoed.com di Medan

Posting Komentar

1 Komentar

  1. SAYA MENYAMBUT ANDA SEMUA DI PAGE INI
    INI IALAH CERITA SAYA

    Saya MURNI SANTI, seorang wanita, ibu, kakak dan rakan dari (Bekasi), Indonesia, saya seorang PENGURUS ESTATE SEBENAR dan saya mengalami banyak tekanan kewangan baru-baru ini, tidak ada yang mahu meminjam wang kepada kami untuk menyelesaikan projek komersial kami yang telah dibina dalam beberapa bulan sekarang. Saya telah ditipu oleh beberapa syarikat pinjaman palsu yang menuntut sejumlah besar wang daripada saya tanpa kami menerima pinjaman.

    Saya kecewa, suami saya berusaha sebaik mungkin dan menolong, saya akan membunuh diri kerana kesakitan, terlalu berat untuk ditanggung dan saya kehilangan harapan, sehingga saya diperkenalkan kepada SEMUA PINJAMAN GRANT GLOBAL sebuah syarikat pinjaman yang ditaja oleh bank dunia itu sendiri.

    Saya memutuskan untuk memohon pinjaman dan menghubungi syarikat itu, pegawai pinjaman mereka yang benar-benar memberi saya harapan dan memberitahu saya jangan bimbang syarikat itu akan meminjamkan wang kepada saya, walaupun jumlah yang saya perlukan sangat besar, dan semua yang saya dapat berikan kepada mereka keperluan yang merupakan beberapa maklumat peribadi, yang saya lakukan.

    Saya melalui semua proses, mereka berjanji akan meminjamkan wang yang saya minta setelah mengesahkan saya layak untuk mendapat pinjaman, saya diminta untuk menunggu, yang paling mengejutkan adalah pinjaman yang dimasukkan ke dalam akaun saya dan saya mengesahkannya .. Kami syarikat kembali dari segi kewangan dan keluarga saya berjaya dengan baik ini menjadikan hidup saya lebih baik, saya bersyukur kepada Allah dan semua PINJAMAN PEMBERIAN GLOBAL
    GMAIL ..... allglobalgrantloan@gmail.com

    UNTUK MENGHUBUNGI SAYA
    NAMA Syarikat: SEMUA PINJAMAN GRANT GLOBAL
    EMAIL Syarikat: allglobalgrantloan@gmail.com.
    Whatsapp Syarikat: +1(304)997-4034
    Nama Saya: MURNI SANTI
    E-mel Saya: murnisanti55@gmail.com

    BalasHapus

Jika kesulitan posting komentar via hp harap menggunakan komputer